Melanggan Melalui Email PERCUMA

Jika anda tidak mahu ketinggalan post di blog ini, anda boleh melanggan terus ke mailbox email anda; dan saya berjanji tidak akan berkongsi, menukar, menjual atau mendedahkan alamat email anda dalam apa jua cara sekalipun.

Enter your email address:

Delivered

Gadis Melayu leka jadi 'pelacur siber'

Thursday, October 17, 2013 ·


Gadis Melayu leka jadi 'pelacur siber' | Bukan ingin mengaibkan atau sengaja menjatuh hukum, lebih-lebih lagi kepada bangsa dan saudara seagama sendiri, namun meneliti setiap satu perbualan dan sesekali membelek gambar yang dimuat naik dalam akaun alam maya peribadinya itu, timbul rasa sedih bercampur kecewa.

Bayangkan, tiada lagi istilah mengurat di sini atau usaha pergi ke lokasi-lokasi tersembunyi, semuanya mudah! Cakap berapa yang mampu dibayar, ada pakej menarik yang bersesuaian dengan kemampuan akan ditawarkan.

Hakikatnya, bukan seratus remaja yang berkumpul berbual dan melakukan tawar-menawar, sebaliknya berpuluh ribu budak yang masih menyarung seragam sekolah khayal mengisi masa dengan menelaah budaya baru ini.

Lazimnya, laman sosial seperti Instagram, Twitter, Facebook, Wechat dan beberapa lain adalah ruangan terbaik untuk berkomunikasi atau meluahkan pendapat. Sudah namanya remaja dan golongan muda, situasi melepaskan geram dengan bahasa kasar adalah normal.

Lesennya, remaja ‘ekspresi’ dan gemar melepaskan setiap rasanya.

Gadis Melayu leka jadi 'pelacur siber' | Namun setiap perkara ada batasnya. Jika sudah sampai ke tahap menayangkan tubuh atau gambar lucah sebagai pengenalan diri, itu sudah satu penyakit yang sepatutnya dihentikan.

Mulanya memang susah nak percaya, maklumlah maklumat yang disampaikan teman atau kenalan ada kalanya sengaja diperbesarkan sedangkan realitinya tidak seberapa. Namun dalam kes ‘melacur’ di alam maya, memang ia berlaku.

Tanpa rasa malu dan segan, dengan selamba beberapa remaja berbual dan menghantar mesej di laman sosial dengan perkataan lucah. Malah kebanyakan mereka dengan bersahaja membuat tawar-menawar harga untuk mendapatkan pakej seks.

“Apa sayang buat tu? Cantiknya badan, geram abang!”, bunyi mesej yang dikirimkan seorang lelaki berusia 18 tahun kepada sebuah akaun laman sosial yang gambar profilnya gadis separuh bogel.

Balas si gadis tak tahu malu ini pula: “Kalau betul geram, datanglah sini lepaskan rasa geram tu!”.

Akaun palsu

Gadis Melayu leka jadi 'pelacur siber' | Dalam pada berbual pada peringkat awal, kemudian mereka berdua dengan berani dan selamba menghantar pula gambar bogel masing-masing. Lebih kronik ada yang mengirimkannya secara terbuka di laman sosial itu walaupun ia boleh dilihat oleh berjuta pelayar.

Sejauh mana kebenarannya sukar diukur kerana ramai juga yang menggunakan akaun palsu untuk suka-suka dan tidak kurangnya yang menggunakan alam maya untuk melepaskan nafsu semata-mata dan bukannya betul menjual diri.

Tapi tidak kisah betul ataupun palsu, perbuatan meletak gambar bogel atau lucah sebagai pengenalan profil adalah satu perbuatan tidak bertanggungjawab. Lebih 90 peratus adalah anak muda.

Penyalahgunaan laman sosial sudah pun disenaraikan sebagai salah satu jenayah yang boleh dibawa ke muka pengadilan jika disabit salah. Namun jika pengguna yang tidak bertanggungjawab itu melayari laman sosial menerusi akaun palsu, ia mengundang kerumitan.

Bagaimanapun undang-undang masih ada untuk mengawal perbuatan jenayah ini kerana jelasnya ia boleh menjejaskan kesejahteraan dan akhlak seseorang itu.

Letak ketepi soal undang-undang dan hukuman, persoalannya mengapa ada juga anak muda hari ini yang sanggup melakukan perkara seperti ini? Jika masih tidak percaya, anda sendiri boleh meneliti menerusi ruangan siber di mana menjadi himpunan ramai anak muda yang bagai tandus kasih sayang.

Peliknya, ada saja kaedah dan idea mereka untuk menyalahgunakan sesebuah kemajuan yang dicipta. Ada saja alternatif mereka untuk memberikan impak negatif kepada sesebuah teknologi yang tujuan asalnya positif.

Masalah serius

“Antara penyalahgunaan, menghantar mesej dan memuat video lucah dengan mengakses gambar yang ghairah, memang boleh merosakkan akidah dan maruah diri individu. Sekali gus boleh mendatangkan masalah sosial.

“Saya sendiri terkejut apabila terbaca status dan beberapa bahan lucah yang ada di dalam laman sosial ini kerana sepatutnya ruangan ini adalah untuk berkomunikasi. Tapi apa yang berlaku adalah sebaliknya.

“Remaja atau golongan muda memang jenis yang gemar meluahkan apa saja yang mereka fikirkan. Tidak dinafikan, saya sendiri ada kalanya begitu kerana ia jelas dapat meringankan tekanan.

“Mana tidaknya, jika timbul rasa kurang selesa atau tidak puas hati, saya akan meluahkannya di Twitter dan teman-teman lain akan memberi komen kepada status saya. Setidak-tidaknya saya akan rasa dihargai dan berpeluang berkongsi tekanan itu dengan kawan lain.

“Namun jika hingga mengeluarkan bahasa kesat dan menjadi satu platform ‘menjual diri’, saya fikir ia adalah situasi serius. Mustahil untuk kita mengubah sikap dan pendirian seseorang jadi mungkin dengan pemantauan dari pihak berkuasa, perkara seperti ini boleh dikurangkan,” katanya.

Soffian Ahmad, 24
Kuala Lumpur




0 Puteri amani :

Blog Puteri Amani

Penafian: Blog puteri-amani.blogspot.com tidak akan bertanggungjawab di atas apa-apa kehilangan atau kerugian oleh penggunaan maklumat dari blog ini. Sebarang komen di blog ini adalah dibawah tanggungjawab pemberi komen. puteri-amani.blogspot.com tidak akan bertanggungjawab jika timbul sebarang masalah dari komen yang diberikan. Segala artikel, gambar dan video dalam blog ini bukan hak milik sepenuhnya puteri-amani.blogspot.com, ia diambil dari pelbagai sumber seperti yang dikreditkan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Iklan

.

Google+ Followers

Followers

SponSor By Nuffnang

Iklan

.